Almarhum Pak Amari

Almarhum

Drs. Amari

Lahir : kediri, 1 juli 1932

Wafat : 11 desember 2005

Buku kenang – kenangan

(sya`ir kenthir sedikit menyindir)

Oleh : Amari

Dikala bayi – banyak perlakuan yg tidak kusukai

Selalu dijajah – diperintah – dan semua yg disukai – selalu dicegah

Biarpun tidak lapar dipaksa dahar – biarpun tidak mengantuk disuruh bubuk

Lagi asyik bermain sendiri – tahu-tahu disuruh mandi

Masa bocah – tetap tidak banyak berubah

Kecuali disunat – juga harus menjalani kehidupan yg ketat

Bangun pagi ku trus mandi – tidak lupa sekolah dan mengaji

Tidak boleh ada usulan – tidak boleh banyak pilihan – tidak boleh pula punya kemerdekaan

Masa sekolah – adalah masa yg indah

Walau berbuat salah – dengan mudah dapat berkilah

Kalau bisa sih belajar sekadarnya – dengan nilai sebaik-baiknya

Kalau nilai rendah – hanya sementara saja berhati gundah

Penggunaan uang – diimbangi dengan kelihaian berhutang

Hutan akan dibayar – nanti, setelah ikatan dinas keluar

Seperti biasa, kewajiban orang hutang – adalah menghindar

Kalau sangat terpaksa – baru sambat pada sang mama – diDesa

Hari sabtu selalu ditunggu-tunggu

Siap apel ke pacar baru – yang dikenal seminggu lalu

Kalau senang – terus berusaha menyerang

Kalau sudah bosan – tidak perlu menyampaikan salam perpisahan

Pada awal mengajar – wajah bersinar – berbinar-binar

Dengan penuh semangat – mendidik dengan giat

Pagi sore di lapangan – gajih kecil tidak menjadi halangan

Padamu negeri kami berbakti – bagimu negeri jiwa raga kami

Tahun ke tahun silih berganti – berlari cepat – tidak mau menanti

Umur dan nafsu – selalu memburu

Tanpa sadar – tidak dapat menghindar – tidak pula dapat ditawar

Apa boleh buat terpaksa berumah tangga – dengan siapa saja

Semula, rumah selalu semarak – karena ada anak

Lupa akan matematika – tahu-tahu anak menjadi lima

Biaya melahirkan – berkejaran dengan biaya pendidikan

Celaka, anak baru kelas tiga – bapaknya keburu purna kerja

Gigi satu persatu copot – rambut rontok kupingpun – berpenyakit kopok

Dengan cepat kolesterol merambat – ke asam urat

Pagi mules – malam greges – terpaksalah menggunakan ASKES

Merasa bahwa jantungnya semakin aktif terpaksa lari ke alternative

Sesekali pengalaman masa muda – datang menggoda

Doyan makan tidak punya uang – setelah punya uang setelah punya uang tidak boleh mengganyang

Kini semuanya tinggal bayangan – ketika sedang mengerang di pembaringan

Sebelum pantas disebut mayit – rajin ke masjid – berlama-lama membaca wirid

Untung saja ada sedikit hiburan – berupa buku kenang-kenangan

Kumpulan cerita – dari teman lama

Tentang kerpekan – kekonyolan – pacaran – maupun tawuran

Sebelum terlambat – marilah buku kita buat

Contoh dan teladan – kami sertakan

Asal pengurus mau berusaha – buku kenangkenangan InsyAllah segera terjelma

16 Tanggapan

  1. Siapa yang tidak kenal dengan dosen yang satu ini, beliau adalah salah satu perintis berdirinya Unesa Prodi Jepang. Kocak, killer, tidak modern atau apapun itu, mungkin banyak definisi saya, teman-teman dan kakak-kakak kelas yang lainnya tentang beliau. Mungkin “gara-gara” beliau juga saya jadi banyak kenal kakak kelas (yang mengulang kuliah di kelas saya), dan “gara-gara” beliau juga saya jadi kenal adik-adik kelas saya, he..,he..,he (karena saya juga mengulang kuliah).
    Setahu saya beliau mengajar terakhir sampai angkatan 2001, jadi adik-adik kelas angkatan 2002 ke atas tidak pernah mendapat pelajaran dari Pak Amari. Apapun itu saya sekedar mencermati isi “sya`ir kenthir”nya yang pas sekali untuk masa muda sampai masa tua. Terima kasih Pak Amari, semoga dari “sya`ir kenthir”-nya dan ilmu-ilmu yang pernah diberikan bermanfaat bagi kita semua. Amin…

    NB : – Konon “syair kenthir” ini ditemukan setelah beliau wafat.
    – Barangkali teman-teman yang lain punya cerita yang menarik, lucu, menggelikan tentang beliau. – Silahkan kirim komentarnya.

    Arif Rahman

  2. Syairnya sangat menggelitik tapi penuh makna dengan perjalanan hidupnya. Tapi nyata banget. Salut untuk Almarhum Pak Amari. Tiap mahasiswa yang pernah diajar Beliau tentu punya cerita menarik tentang Pak Amari. Saya yakin banyak mantan mahasiswa yang menjadi guru bahasa Jepang mengadopsi cara dan gaya mengajar Beliau.
    Rekan-rekan yang punya cerita menarik dengan atau tentang Pak Amari, cerita dong.
    Mas Helmy, mumpung belum kena asam urat, mangan sing enak yo. he he he.

    Roni (90)

  3. Pak Amari? Yang saya ingat dari Pak Amari adalah
    ketidaksukaan beliau thd mahasiswi yg memakai celana
    panjang di kampus😀 Shg tidak ada cewek2 yg berani
    pakai celana panjang waktu kuliah.
    Pak Amari ini bener2 konservatif, penampilan guru itu
    identik dg rok dan kemeja. Maklum deh, mungkin krn
    emang beda generasi..
    Kebetulan saya sangat anti pakai rok di kampus,..nggak
    bebas aja kalo mau duduk,..
    Awal2 masih nurut, pakai rok..Trus mulai coba2 pake
    celana panjang (bukan jins sih,..)..Lama2
    keterusan..Alhamdulillah, sampai lulus belum pernah
    ditegur..

    Tapi saya perhatikan (CMIIW), stl angkatan2 dibawah,
    masalah pakaian udah nggak ketat lagi, selama masih
    sopan..Atau jangan2 skrg mahasiswa2 cowok UNESA udah
    kayak di Jepang,. pake sandal, rambut jigrag di-wax,
    pake anting, alisnya dicukur, duduk paling depan
    pula..hahaha…

    Btw, tulisan beliau menarik juga, yah..

    Jenny

  4. Dalam dunia kepariwisataan Jawa Timur Sosok Pak Amari seperti
    legenda dimasanya, hampir semua yang menjadi guide bahasa Jepang
    yang ada sekarang dalam mata kuliah kepariwisataan Pak Amari
    disesuaikan dengan titelnya SPD (Nilainya DE). Sayang sekarang
    Jumlah guide BJ aktif di Jatim hanya tinggal beberapa gelintir saja.
    GBJ yang meneruskan jejak pak Amari:
    M. Kohar 82
    Saifudin 82
    Akoe 95
    Heri 96 (City Go T&T)
    Adi 2001
    Basman 94 (berhenti jadi guide kerja di Cilegon)
    Selain nama diatas ada sktr 60 orang lebih Guide bahasa jepang yg
    lisensinya hanya jadi pajangan, tapi bila suatu saat aq berhenti
    menjadi guide karena dituntut untuk realistis bukan idealis aq minta
    maaf pada alm. Pak Amari.

    Tri Hartono (ebit)

  5. Pak Amari atau Amari Sensei, adalah sosok dosen yang Kibishii di kelas, tapi ramah di luar. Dengan pengalamannya selama tinggal di negeri sakura, pak amari selalu mengajarkan kedisiplinan dan pola mengajar yang kadang cenderung kolot dan tradisional bagi mahasiswa sekarang…, tapi jika mahasiswa itu nantinya menjadi dosen atau guru bahasa jepang, metode yang dilakukan pak amari sanagt memberikan gambaran cara pengajaran bahasa Jepang, khususnya partikel, dimana masalah ini sampai sekarang tetap dianggap sulit oleh mahasiswa. maklum kadang penggunaannya pake perasaan sih. Btw, mengenai puisi kenthirnya, hal ini memang kadang sering dialami oleh kita dari sejak kecil. sebuah kemungkinan yang mungkin pernah kita alami, bukan? Selamat Jalan Pak Amari…, semoga Alloh menerima segala jerih payah dan amal yang telah Engkau lakukan buat kami…Jadi sedih…

  6. Gambarku pernah dirobek n masuk tonk sampah
    hiks..(*_;)
    tapi untungnya bukan ida yang ngerjain..he…he..
    tapi sempai2ku yang baik hati..
    mas teu, mas ebit, mas memet..
    trus pernah disuruh pulang ganti sepatu
    sandal diganti sepatu..
    tapi malah sandal ida ilang…
    hiks..
    pak Amari, itu sandal baru..
    ngumpulin dari uang makan..
    tapi Pak Amari membuat kami rindu..
    ketika semester demi semester tanpa pa’ amari..
    rasanya jadi ada yang kurang..
    kami pun jadi sering ngintip kohai..
    trus ketawa ketiwi..
    padahal sebenrenya qt kangen diajar p’ amari..
    Pa’ amari..
    melihat mobilnya aja qt dah lari masuk kelas..
    palagi liat orangnya..
    tapi kami bener2 kangen saat-saat itu..
    selamat jalan Pak..

  7. Pak Amari emang menakutkan,pernah suatu saat tiba-tiba
    aku nggak lulus mata kuliah SBM 2,perasaan bisa ngerjakan
    tapi dasar aku nggak berani menanyakan,ya akhirnya mengulang
    padahal semua mata kuliah ak nggak pernah yang namanya mengulang,hanya mata kuliah beliau aja.Dan ketika nilai keluar,ternyata nilaiku nggak ada,dengan rasa takut ak pergi ke rumah beliau diantar Agung san 88.Waktu itu beliau
    lagi “SARE” di ruang yng terlihat dr luar.Dan ada anak beliau yang membangunkan beliau dg,sangat tidak sopan bagi sikap anak pada ortunya.Akhirnya ak dan Agung berfikir apakah sikap beliau pada mahasiswa hanya pelampiasan…Ya….hanya Alloh yang Maha Tahu.Mudah-mudah si anak juga udah sempat minta maaf ke beliau .Tapi kami juga merasakan bahwa pengajaran beliau bermanfaat bagi kita para sensei,bagaimana membuat soal dan bobot soal,itu adalah berkat pengajaran beliau,Dan waktu akan PPL kebetulan dosen pembimbing saya Amari sensei,jadi lebih sering ke rumah beliau karena setiap latihan ngajar harus di rumah.
    Makasih pak Amari,mudah-mudahan Alloh memaafkan dosa-dosa bapak.Dan Saya tidak sakit hati atas pernah tidak lulus mata kuliah bapak.Teman-teman yang lain juga mohon dimaafkan ya,,,!!.Tidak baik jadi “PENDENDAM”

  8. Duh pak Amari
    jika Hi jet putihmu datang kemari
    semua mahasiswa panik berlari
    auramu membuat semua ngeri
    apalagi jika didepan kelas kau berdiri
    satu menit serasa sehari

    hari-hari aku jalani
    banyak teman baru aku kenali
    terutama para senpai yang ngulang lagi
    diantaranya adi dan uci
    eehh..yang kini jadi suami istri

    setelah aku ditingkat dua
    perasaan menjadi lega
    nihongo shoho pun tak ada
    berarti stress sedikit mereda
    tapi…..
    keadaan menjadi berbeda
    ketika ada kuliah pariwisata
    dan pak Amari yang jadi dosennya!!

    tapi kini kami kagum
    kali ini engkau banyak tersenyum
    terkadang aroma wangipun tercium
    meski kau bilang tidak pake parfum
    hmmm…

    waktu bunkasai katana kesayanganmu hilang
    lemaslah semua tulang belulang
    pasti wajahmu akan sangat garang
    terbayang kiamat akan segera datang
    namun semua sirna kala kau bilang
    “nggak pa pa.memang sudah waktunya hilang”

    ketika menjadi rekan mengajar
    banyak komentar aku dengar
    dari yang halus sampai yang kasar
    tapi aku harus sabar
    yaah maklumlah, namanya juga belajar

    meskipun kau idealis
    kau juga masih realis
    banyak buku tlah kau tulis
    walaupun tak laris
    semua untuk kepentingan akademis

    kala kau dipembaringan tergeletak
    tangan kananmu saja yang bisa bergerak
    lidahmu kelu dan nafasmu terlihat sesak
    disisimu sang istri sedikit terisak
    sambil mengelus kepalamu yang dicukur botak

    Akhirnya sang Illahi memanggilmu
    Mengakhiri semua deritamu
    Amalmu telah menjadi ilmu
    Rebah&damaikanlah dirimu
    Impianmu kan terjaga slalu

  9. Wah, sampek kaget aku moco puisine Joko-san. Gak ngiro babar blas kalo ada bakat terpendam. Puisimu apik banget Joko-san (swear ngelem.com).

  10. he…he…he jadi malu nih.matur nuwun pak Roni,mohon bimbingannya.

  11. jadi terharu baca koment tentang Mr. Big “A” satu ini.

    Mr. Big “A” dimata seorang is9:
    1) orang yang ‘meracuni’ diri is9 sama dunia Jepang😀 (hahaha…), doumo arigatou ne m(__)m

    2) waktu kecil dulu, is9 pernah bilang gini ke beliau:
    is9 pas kelas 1 SD: P****, aku pengen ke Jepang, ajaken ta…
    mr. Big A: makanya belajar, byar bisa ke Jepang
    -> (waktu itu is9 bingung, apa hubungannya minta di ajak ke Jepang sama belajar, aneh!). itulah pemikiran is9 waktu kecil, saking gak mudengnya sama omongan beliau, sering sekali is9 ngomong seperti itu berulang-ulang (tiap rapotan, kenaikan kelas), sampe capek sendiri ^^; sekarang, begitu udah kuliah,,
    is9 anak kuliahan: ooh, ternyata itu to, omongannya p****, belajar yang rajin byar dapet mombusho, (wah, sayang kemaren gagal, semoga ada kesempatan yang laen!), Mr. Big “A”, is9 akan terus semangat!

    3) orang yang suka curi2 kesempatan buat makan nasi padang (hahaha…), byar gak ketauhan sama….

    4) kalo udah ngajar, kibishii-nya gak ketulungan (ini terbukti pas untuk pertama kalinya is9 belajar bahasa Jepang sama beliau, yaitu satu minggu menjelang ujuian PMDK, wiih, pokoknya tidak ada waktu buat istirahat ~__u;

    5) katanya senpai-tachi siy, gualak-nya minta ampun, hehehe,,, jadi penasaran, apa iya ya?!

    6) menurut is9, beliau tuh orang yang gak bisa marah, (bener!!)

    7) sukanya dipendem sendiri (kalo sakit juga, juga dirasa-rasain sendiri). satu minggu sebelum beliau jatuh sakit, beliau pernah bilang sama is9 kalo ada sesuatu yang aneh dengan cara jalannya. dan ternyata itulah awal dari semuanya…😥

    8) orang yang baik (selalu tidak pernah mengeluh meski is9 sering minta uang buat beli bensin)

    9) orang yang penyayang, orang yang suka mbanyol, orang yang sabar, orang yang gak bisa dilarang (^^;), dan masih banyak lagi.

    Yang pasti, Mr. Big “A” adalah orang yang selalu membuat orang2 disekitarnya menjadi kangen akan sosoknya.

    Smoga beliau hidup tenang di sana…

    buat semuanya, senpai tachi, sensei gata, atau minna yang kenal sama beliau, atau pernah dibikin kesal sama beliau, atas nama beliau, is9 mohon maaf ya…. m(__)m

  12. KhaiRa juga turut mendoakan pak Amari…
    Walopun kuliahnya nggak pernah diajar, dan cuma kenal sebentar (setelah bersahabat sama si Isnin) tapi pak Amari baek banget sama KhaiRa juga, orangnya lucu dan agak… (menurun pada Isnin). Kalo KhaiRa nginep di rumah Isnin, malem2 diajari bahasa Jepang dan dikasi soal2 sama pak Amari (padahal nginep kan buat maen… T_T) mana susah lagi!!!
    Waktu pak Amari sakit, KhaiRa juga ikut besuk ke RS… Habis kaget, masa si Isnin tau2 telpon, katanya pak Amari mau ketemu ama KhaiRa!!! Ternyata tujuannya manggil KhaiRa tuh biar Isnin yang jaga di RS ada temennya… Baek banget deh…
    Walopun kenal cuma bentar tapi pak Amari meninggalkan kesan dalem sama diri KhaiRa… Mana ternyata beliau kenal sama papa KhaiRa juga… Hoooo… Kebetulan…
    Sayonara, Amari-sensei…

    NB: p**** yang ditulis Isnin itu dibaca “pakde”… Hohoho…

  13. Ikut urun mengenang pakde amari..(ikutan is9..he..he..)
    dulu waktu saya masih diajar (alhamdulillah) oleh pakde, mungkin perasaannya sama dengan senpai-kohai yang pernah juga diajar oleh beliau. kuliah dari pagi pake celana panjang, kain atau jins..tapi bawa bekal rok kalo ada pelajaran pakde amari yang SBM..yang dapat nilai 60 harus ngulang bikin tugas sampai bisa..hiks..tapi ternyata berguna juga waktu PPL.
    berganti dengan matkul kepariwisataan, pengalaman sama dengan joko san (iyalah..dokyuusei gitu loh). pakde cerita tempat2 di Surabaya yang teman2 asli Surabaya aja pada ndomblong gak kenal nama dan tempatnya, seperti monumen polri, tugu di depan pasar atum, pantai kenjeran, dll…wuih kangen banget…
    terima kasih pakde untuk ilmu yang telah diberikan…semoga selalu menjadi amal ibadah yang tak akan pernah putus bagi pakde…

  14. pak amari….my favorite sensei….sungguh…begitu banyak yang saya dapatkan dari beliau….cerita-cerita beliau…..persis dengan yang tergambar di sya’ir beliau….
    pak amari….dosen yang paling dekat dengan saya saat masa2 terakhir saya kuliah….karena beliau adalah dosen pembimbing skripsi saya…..mengenang beliau membuat saya menangis….pun saat menulis pesan ini….jadi ingat masa itu….setiap bimbingn skripsi, saya harus kerumah beliau….karena kondisi kesehatan beliau yang tdk memungkinkan untuk ke kampus….saat bimbingan, saya biasanya ditemani suami saya….biasanya kami berdua disuruh masuk diruang kerja beliau lewat pintu samping rumah….sebelum ato sesudah bimbingan biasanya beliau cerita banyak hal….perjalanan hidup beliau….bimbingan yang harusnya cukup 1 jam jadi 2 jam ato lebih….
    setiap saya bimbingan, beliau selalu menyuguhkan syrup dingin untuk kami beserta snacknya….
    yang bikin saya salut….dimasa tua beliau…bahkan dimasa kesehatan beliau sdh terganggu…beliau masih tetap menulis buku….buku pembelajaran untuk kita….saya masih ingat ….saat suami saya diminta tlg untuk memperbaiki setting tulisan beliau…

  15. […] Siapa dosen yang dimaksud oleh Ulfa Handayani ini? Jawabannya klik DI SINI […]

  16. Duh, pagi-pagi merinding disko baca blog ini…

    Bukan, bukan karena ada tulisan saya disini. Tapi, karena diakhir tulisan saya, ada perintah untuk nge-klik seandainya penasaran terhadap siapa dosen yang saya maksud. Karena rasa penasaran, ga pake lama nge-kliklah saya.

    Sekian detik kemudian, JRENGGG!!!

    Ada foto almarhum di situ…huhuhu, hiks…campur aduk rasanya perasaan saya.

    Jujur, baru kali ini saya sempetin mampir ke blog yang dibidani Roni sensei. Saya ngaku juga, membuka blog ini lantaran jam 23.30 tett, saya dapat SMS dari adik kelas yang bilang gini,” Sekarang bisnis jualan buku ya? ;)”

    Jiaaahhhh….

    Think… Think…

    Teteup ga bisa mikir…Mungkin lantaran SMS itu saya terima kondisi setengah sadar, setengah tidur, dan setengah hati…Ough, adik kelasku, sungguh teganya kamu meng-gedubrakkan mimpi indahku…:(

    Bangun pagi, mandi…*halah, ga penting banget :p, saya jadi ingat kembali SMS yang dikirim adik kelas beberapa jam lalu itu.

    Ealah…pasti dia baca tulisan di blog unesaprodijepang. Tulisan yang Roni sensei copas dari note facebook saya, yang kebetulan tengah saya ikutkan lomba. Tapi kenapa adik kelas tadi bahas saya jualan buku segala yak?

    Apa karena…Apa karena…*kembali berteka-teki.

    Dan, terjawablah semua yang berkecamuk dalam kepala saya, setelah saya membuka blog ini. Bertambah ‘ngeh, setelah saya tau bahwa diakhir tulisan juga ada materi persyaratan tentang cover dan sinopsis buku yang dilombakan. Hehehe, jelaslah sudah saya, karena ternyata Roni sensei mencopas secara komplit ga ada proses cutting dan editing sama sekali…:D

    Untung buat pengarang buku tersebut siihh, buku karangan mbak Nurul Asmayani ini diiklankan secara gratis tis dan terbuka di prodijepang. Hehehe…

    Akhir kata, yessshhh, doakan saya menang yaaa, temans dan senseitachi :)) *teteup ngarep…

    Eits, satu lagi!

    Seserem-seremnya bapak dosen kita ini, sampai hari ini saya teteup menyimpan senyum khasnya, walaupun saya merekamnya dengan rasa takut-takut.
    Satu pesan moral yang saya dapetin dari kita ber-rok ‘dengan rasa setengah hati’ tersebut, -lepas dari ini tuntutan san dosen atau enggak-, bahwa pada hari itu saya telah belajar memenuhi sebuah kodrat untuk menjadi perempuan, jangan terlalu pecicilan (apa ya bahasa Indonesia pecicilan?,red). Bagaimana bisa pecicilan dengan kondisi terbatas ber-rok ria kan?! :))

    Selamat jalan sensei, damailah disana…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: